Semenanjung Korea Memanas, Menteri Unifikasi Korsel Mengundurkan Diri

KangUsHa 18:21
Loading...
radarmiliter.com - Presiden Korea Seltan (Korsel) Moon Jae-in menerima pengunduran diri Menteri Unifikasi Kim Yeon-chul, Jumat (19/6/2020). Sosok penting terkait hubungan negara itu dengan Korea Utara  (Korut) tersebut telah mengajukan pengunduran dirinya setelah Pyongyang menghancurkan kantor penghubung bersama.
Kim Yeon-chul ditunjuk sebagai menteri unifikasi pada April tahun lalu ketika pembicaraan antara pemerintahan Trump dan Pyongyang mulai berantakan. Ia meninggalkan pekerjaannya tanpa mengadakan satu pertemuan pun dengan Korut. Ia mengatakan ingin mengundurkan diri karena merasa bertanggung jawab atas ketegangan di antara dua negara yang menjadi rival itu.
Kim Yeon-chul
Kim Yeon-chul 
Disitir dari AP, Kim Yeon-chul memutuskan untuk mengundurkan diri setelah Korut menghancurkan kantor penghubung bersama di kota perbatasan Kaesong. Korut juga menyatakan akan memutus semua saluran komunikasi pemerintah dan militer serta mengabaikan kesepakatan militer utama yang dicapai pada 2018 untuk mengurangi ancaman konvensional.
Belum diketahui siapa yang akan dipertimbangkan Presiden Moon Jae-in untuk menduduki posisi tersebut. Muncul seruan agar Moon merombak kebijakan luar negerinya dan personel keamanan nasional di tengah memburuknya hubungan dengan Korut.
Selain itu, peran Seoul juga telah memudar sebagai mediator dalam perundingan nuklir antara Washington dan Pyongyang, yang telah goyah karena ketidaksepakatan dalam pertukaran bantuan sanksi dan langkah pelucutan senjata.
Sebelumnya, pemerintahan Moon Jae-in mendapatkan kredit untuk mengkoordinasikan upaya diplomatik guna meredakan kebuntuan nuklir dengan Korut. Utusan Korsel terlihat bolak balik antara Pyongyang dan Washington untuk membantu mengatur pertemuan pertama antara Pemimpin Korut dan Presiden di Singapura pada Juni 2018.
Tetapi ada kritik bahwa pejabat Korsel terlalu optimis dengan sinyal yang mereka lihat dari Pyongyang dan mengalami masalah kredibilitas begitu jelas bahwa Kim Jong-un tidak punya niat untuk secara sukarela menjalani kesepakatan nuklir yang dipandangnya sebagai jaminan kuat untuk bertahan hidup.
Saat mengambil langkah-langkah provokatif terhadap Korsel, Korut juga telah melepaskan kata-kata pedas kepada aktivis-pembelot yang selama bertahun-tahun menerbangkan selebaran anti-Pyongyang melintasi perbatasan yang mengutuk ambisi nuklir Kim Jong-un dan catatan hak asasi manusia.
Korut, yang peka terhadap kritik terhadap kepemimpinannya, telah memobilisasi demonstrasi besar-besaran dalam beberapa pekan terakhir yang mengutuk pembelot yang oleh media pemerintah digambarkan sebagai "manusia sampah." Militernya juga telah mengumumkan rencana untuk mendukung warga sipil Korut menerbangkan selebaran propaganda anti-Korsel di daerah dekat perbatasan darat dan laut, yang menurut para ahli berpotensi menciptakan masalah keamanan bagi Korsel.
Putus asa untuk mencegah ketegangan di luar kendali, Korsel telah berjanji untuk menghentikan para aktivis dan mengancam akan mengajukan tuntutan terhadap dua saudara lelaki kelahiran Korut, Park Sang-hak dan Park Jong-oh, yang selama bertahun-tahun memimpin kampanye menjatuhkan selebaran di perbatasan dan mengapung botol berisi beras ke Korut melalui laut.
Namun keduanya telah berjanji untuk melanjutkan kampanye mereka meskipun ada peringatan dan menuduh Seoul menyerah pada ancaman Korut.
"Pemerintah (Korea Selatan) akan berkoordinasi erat dengan polisi dan otoritas lokal untuk memperkuat respons dan keamanan di lokasi, untuk mencegah kampanye perbatasan," kata juru bicara Kementerian Unifikasi Cho Hye-sil.
Meskipun Seoul kadang-kadang mengirim petugas polisi untuk memblokir para aktivis agar tidak menyebarkan selebaran selama masa-masa sensitif, Seoul sebelumnya menolak seruan Korut untuk sepenuhnya melarang mereka, dengan mengatakan bahwa mereka menggunakan kebebasan berbicara.
Para ahli mengatakan Korut dapat menggunakan kegiatan para pembelot sebagai alasan untuk meningkatkan tekanan pada Korsel karena mereka berupaya membangun persatuan internal dan mengalihkan perhatian publik dari kegagalan diplomatik dan ekonomi yang suram yang kemungkinan memburuk di bawah pandemi Covid-19.(Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon