Siap Lawan AS, China Punya Senjata Penghancur Kapal Induk

KangUsHa 04:02
Loading...
radarmiliter.com - Kondisi hubungan Amerika Serikat (AS) dan China semakin memanas. Militer AS mengirim tiga kapal induk ke perairan dekat China, sebuah langkahyang jarang terjadi. Aksi pengumpulan kapal induk di perairan dekat China ini dipandang sebagai peringatakan keras bagi Beijing.
Pakar militer China mengatakan pada hari minggu bahwa langkah AS tersebut merupakan tindakan mengekspos kembali politik hegemoniknya di wilayah tersebut.
Rudal ICBM DF-26 China
Rudal ICBM DF-26 China 
Ia mengingatkan China dapat menangkalnya dengan mengadakan latihan militer dan menunjukkan kemampuan dan tekadnya untuk menjaga integritas teritorialnya.
Apalagi China memiliki senjata pembunuh kapal induk seperti rudal balistik anti-kapal DF-21D dan DF-26.
Mengutip Global Times, Senin (15/6), tiga kapal induk AS yakni USS Theodore Roosevelt, USS Nimitz dan USS Ronald Reagen, bersama dengan kapal perang dan pesawat tempur lainnya, tengah berpatroli di perairan Indo-Pasifik, seperti dilaporkan Associated Press pada hari Jumat.
Pengerahan kapal induk AS ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan AS terkait covid-19, undang-undang keamanan Hong Kong dan Laut China Selatan.
Sebelumnya ketiga kapal induk tersebut terkena dampak pandemi Covid-19 yang membuat AS tidak memiliki kapal induk yang beroperasi di wilayah pasifik barat selama lebih dari dua bulan.
Dengan mengerahkan kapal induk ini, AS berusaha menunjukkan kepada seluruh wilayah dan bahkan dunia bahwa itu tetap menjadi kekuatan angkatan laut yang paling kuat, karena mereka dapat memasuki Laut China Selatan dan mengancam pasukan China di pulau-pulau Xisha dan Nansha serta kapal yang melewati perairan terdekat.
Sehingga AS dapat melaksanakan politik hegemoniknya, Li Jie, seorang pakar angkatan laut yang berbasis di Beijing, mengatakan kepada Global Times.
China dapat melawan langkah AS dengan meningkatkan kesiapsiagaan perangnya sendiri dan mengadakan latihan yang sesuai. Latihan militer China ini mau mengatakan kepada AS bahwa China mampu dan bertekad untuk menjaga integritas teritorialnya, kata Li.
Pasukan angkatan laut dan udara dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) Cxhina telah mengusir banyak kapal perang AS yang secara ilegal memasuki perairan teritorial Tiongkok di lepas pulau Xisha dan Nansha di Laut China Selatan tahun ini, menurut pernyataan PLA.
Selain kapal perang angkatan laut standar, pesawat terbang dan rudal, China memiliki berbagai senjata yang dirancang untuk menenggelamkan kapal induk, seperti rudal balistik anti-kapal jarak menengah DF-21D yang dapat menutupi Rantai Pulau Pertama, dan jangkauan menengah anti -Kapal rudal balistik DF-26 yang dapat mencapai Guam.
Rudal-rudal ini dapat menyerang kapal permukaan berukuran sedang hingga besar dari atas dengan kecepatan sangat tinggi, membuat mereka sulit dicegat, menurut informasi yang tersedia untuk umum.
Li juga meragukan kesiapan tempur kapal induk AS setelah pemulihan kru mereka dari epidemi.
Sama seperti Presiden AS Donald Trump mendorong untuk dimulainya kembali pekerjaan rumah tangga, kapal induk juga didorong ke garis depan, kata Li, mencatat bahwa militer AS hanya peduli apakah mereka dikerahkan daripada jika mereka siap untuk berperang.
"Dalam situasi ini, juga dimungkinkan bahwa wabah Covid-19 lainnya akan terjadi pada kapal induk AS," kata Li.
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon