Sikorsky-Boeing Defiant Mencapai Kecepatan 205 Knot

KangUsHa 16:12
Loading...
radarmiliter.com - Meskipun ditengah pandemi COVID-19, tim SB>1 Defiant sedang menguji dengan gencar untuk mengejar ketertinggalannya dengan pesaingnya, tiltrotor Bell V-280, yang telah memiliki jam terbang hampir 10 kali lebih banyak.
Helikopter compound SB> 1 Defiant berhasil mencapai kecepatan 205 knot (379,65 km/j) dalam uji terbang pekan lalu, dan itu dicapai dengan menjalankan mesinnya dengan daya kurang dari setengahnya, kata pilot uji coba Sikorsky, Bill Fell. Setelah pengujian darat musim panas ini mengkonfirmasi semua sistem sudah siap, dalam beberapa bulan mendatang, pesawat akan diterbangkan hingga kekuatan penuh, dengan target mencapai kecepatan 250 knot (462,99 km/j).
Sikorsky-Boeing Defiant
Sikorsky-Boeing Defiant  
Sebagai perbandingan, UH-60 Black Hawk yang akan digantikan oleh Defiant kecepatan maksimumnya adalah 193 knot (357,43 km/j). Jadi Defiant, produk kerjasama Sikorsky-Boeing, sudah lebih cepat dari helikopter Angkatan Darat Amerika Serikat saat ini. Tapi kecepatan masih tidak lebih cepat dari pesawat yang ditawarkan Bell untuk pengganti Black Hawk, V-280 Valor, yang telah melampaui target kecepatan 280 knot (518,55 km/j).
Mengapa hal ini penting? Ahli taktik militer AS percaya bahwa Future Assault Aircraft Future-Range harus dengan cepat menempuh jarak yang jauh di ketinggian rendah untuk menghindari pertahanan anti-pesawat gaya Rusia dan Tiongkok. Di ketinggian rendah itu, kelincahan dan sensor yang tajam sama pentingnya.
Sikorsky berpendapat bahwa teknologi helikopter compound X2 mereka secara inheren lebih gesit daripada desain tiltrotor bersayap lebar Bell. Rotor koaksial ultra-rigid milik Defiant membuatnya jauh lebih responsif terhadap kontrol daripada rotor tradisional, yang cenderung bergetar, kata Fell dan rekan pilotnya. Baling-baling pendorong Defiant dapat beralih dari memberikan daya dorong kecepatan tinggi menjadi bertindak sebagai rem raksasa, memungkinkan pesawat melesat melewati baterai anti-pesawat dan kemudian berhenti tiba-tiba untuk mendaratkan pasukan atau bersembunyi di balik bangunan. Fell mengaku sangat senang dengan handling Defiant, bahwa ia mendarat setelah penerbangan dengan kecepatan 205 knot, ia membelokkan pesawat pada sudut 45 derajat - 50 persen lebih curam daripada maksimum 30 derajat yang telah ditetapkan untuk tahap uji terbang ini.
Sekarang, tim Sikorsky-Boeing masih bermain mengejar Bell di berbagai lini. V-280 telah mendemonstrasikan kemampuannya membelok di sudut yang lebih curam dari 50 derajat. V-280 telah mencapai ketinggian 11.500 kaki, sementara Defiant masih sekitar 10.000.
Bell juga memiliki perangkat lunak yang sudah diuji terbang untuk menerbangkan Valor secara mandiri, tanpa memerlukan kendali manusia di kokpit (meskipun dalam pengujian, pilot uji tetap naik sebagai cadangan keselamatan). Tim Sikorsky-Boeing mengatakan mereka telah menguji perangkat lunak serupa dalam simulasi, tetapi belum di pesawat Defiant yang sebenarnya. Sementara Fell mengatakan kontrol Defiant saat ini memungkinkannya bermanuver dengan baik selama penerbangan uji coba, yang berlangsung di langit yang cerah, bantuan komputer tambahan untuk menemukan dan menghindari rintangan akan menjadi penyelamat selama kecepatan tinggi, penerbangan dengan ketinggian rendah di malam hari atau dalam cuaca buruk.
Secara keseluruhan, sejak prototipe Bell pertama kali mengudara pada Desember 2017, prototipe itu telah mencapai lebih dari 170 jam terbang termasuk beberapa dengan pilot Angkatan Darat AS. SB>1 Defiant baru melakukan take-off pertama pada Maret 2019, sebagian karena masalah manufaktur rotor ultra-rigid yang merupakan kunci kegesitannya; ditambah dengan masalah mekanis lainnya, sehingga Defiant baru saja mencapai 18 jam terbang.
Prototipe Defiant juga telah melakukan 20 jam lagi uji darat, kata pihak perusahaan mengatakan. Propulsion Systems Test Bed (PPSTB) - pada dasarnya, unit penggerak Defiant lengkap dari mesin ke rotor - telah dilakukan lebih dari 113 jam. Sikorsky dan Boeing juga telah melakukan pemodelan dan simulasi komputer secara ekstensif.
Angkatan Darat AS akan membuat keputusan terakhir memilih antara Defiant dan Valor pada tahun 2022, dan yang terpilih akan memasuki kedinasan pada tahun 2030.(Angga Saja-TSM)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon