Amerika Serikat Kirim Dua Kapal Induk dan Kapal Perang ke LCS

KangUsHa 13:45
Loading...
radarmiliter.com - Amerika Serikat (AS) akan mengirim dua kapal induk dan beberapa kapal perang ke Laut China Selatan  (LCS) untuk berpartisipasi dalam latihan militer.
"Dua kapal induk USS Nimitz dan kelompok tempur USS Ronald Reagan sedang melakukan operasi di Laut Filipina dan Laut China Selatan," kata Letnan Joe Jeiley, juru bicara Armada Ketujuh.
Ia mengatakan mengoperasikan dua kelompok tempur kapal induk di Laut China Selatan dan Laut Filipina memberikan peluang pelatihan tingkat lanjut bagi pasukan AS dan memberikan fleksibilitas operasional yang signifikan kepada komandan pejuang jika pasukan itu dipanggil untuk menanggapi situasi regional.
USS Nimitz dan Pengawalnya
USS Nimitz dan Pengawalnya 
"Kehadiran dua kapal induk tidak menanggapi peristiwa politik atau dunia apa pun. Kemampuan canggih ini adalah salah satu dari banyak cara Angkatan Laut AS mempromosikan keamanan, stabilitas, dan kemakmuran di seluruh Indo-Pasifik," terangnya.
Latihan itu sudah lama direncanakan namun dilakukan ketika melakukan latihan militer di daerah yang sama, dekat Kepulauan Paracel yang diperebutkan. Latihan ini sendiri telah dikritik oleh AS dan negara-negara lain.
Namun para pejabat mengatakan latihan militer AS tidak akan dilakukan dekat dengan salah satu pulau yang diperebutkan di wilayah tersebut.
Sementara Angkatan Laut AS secara rutin beroperasi di daerah itu, operasi dua kapal induk bertenaga nuklir - USS Nimitz dan USS Ronald Reagan - mewakili unjuk kekuatan yang signifikan dan terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing di sejumlah daerah, termasuk Hong Kong.
Partisipasi kapal induk AS dalam latihan yang akan datang ini dilaporkan pertama kali oleh The Wall Street Journal.
"Amerika setuju dengan teman-teman Asia Tenggara kami: Latihan militer RRC (Republik Rakyat China) di perairan yang disengketakan Laut China Selatan sangat provokatif. Kami menentang klaim Beijing yang melanggar hukum. Titik," kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam tweetnya pada hari Jumat.
Pentagon mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa latihan militer China adalah yang terbaru dalam serangkaian tindakan RRC yang panjang untuk menegaskan klaim kelautan yang melanggar hukum dan merugikan tetangga-tetangga Asia Tenggara di Laut China Selatan.
Kepulauan Paracel diklaim oleh China, Vietnam dan Taiwan, dan AS telah lama mengatakan Beijing telah melakukan militerisasi pulau-pulau di Laut China Selatan melalui penyebaran perangkat keras militer dan pembangunan fasilitas militer.
Angkatan Laut AS sesekali menantang klaim Beijing atas pulau-pulau itu dengan melakukan apa yang disebut "Operasi Kebebasan Navigasi," di mana yang paling baru pada bulan Mei. (Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon