Apakah Mampu China Tenggelamkan Kapal Induk Amerika Serikat?

KangUsHa 18:17
Loading...
radarmiliter.com - Surat kabar pemerintah China, The Global Times, telah sesumbar bahwa rudal pembunuh kapal Beijing dapat dengan mudah menghancurkan kapal induk Amerika Serikat (AS) di Laut China Selatan.
"Kami bisa menenggelamkan Anda...jika kami mau," bunyi laporan media corong Partai Komunis China tersebut.
Itu adalah pesan yang tidak terlalu halus dari China untuk dua kapal induk Amerika; USS Ronald Reagan dan USS Nimitz, yang saat ini sedang melakukan operasi pelatihan di Laut China Selatan.
USS Ronald Reagan
USS Ronald Reagan 
"Kapal induk AS di wilayah tersebut sepenuhnya dalam jangkauan Tentara Pembebasan Rakyat China...yang memiliki berbagai pilihan senjata anti-kapal induk seperti rudal DF-21D dan DF-26," lanjut laporan The Global Times mengutip para pakar Angkatan Laut China.
Namun, klaim China bahwa kapal-kapal induk Amerika sangat rentan adalah pertanyaan yang terbuka untuk diperdebatkan. Rudal-rudal pembunuh kapal itu dilaporkan memiliki jangkauan sejauh 900 mil laut dan telah dianggap sebagai ancaman signifikan bagi kapal induk Washington.
Mengutip laporan analisis majalah National Interest, Jumat (10/7/2020), fakta bahwa begitu cepatnya rudal DF-21D dan DF-26 ini, sehingga kalaupun tidak memiliki hulu ledak, mereka akan melewati kapal, meninggalkannya mati di air.
Lebih jauh lagi, intersepsi senjata hipersonik yang melesat melebihi Mach 5, juga akan sulit. Bukan tidak mungkin, tetapi sulit.
Teknologi di bidang ini berkembang pesat, dan untuk setiap senjata, selalu ada cara untuk membelokkan atau menghentikannya. Sebagian besar, jika tidak semua, dari proyek-proyek ini sangat rahasia.
Untuk mempertahankan kapal induk, latihan militer AS melibatkan upaya untuk mempersiapkan kemungkinan serangan ganda kapal induk yang terkoordinasi. Yang terakhir akan memberikan keuntungan besar bagi opsi serangan maritim dengan, pada dasarnya, melipatgandakan daya tembak, potensi pengawasan dan kemampuan senjata.
Tidak hanya opsi serangan ganda kapal induk dapat memperluas kemampuan Angkatan Laut untuk mencapai target darat ke tingkat yang lebih besar, memperpanjang waktu pencarian target dan memungkinkan serangan multi-platform yang terkoordinasi, opsi itu juga sangat meningkatkan serangan kapal perusak dan penjelajah meluncurkan rudal.
Perlu diingat, lanjut analisis National Interest, masing-masing Kelompok Tempur Kapal Induk AS terdiri dari kapal induk, kapal penjelajah, dan dua kapal perusak, yang membawa kombinasi besar dan terintegrasi dari aset yang diluncurkan melalui laut.
Ada faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan untuk menganalisis mampu tidaknya kedua jenis rudal pembunuh kapal China untuk menenggelamkan kapal induk Amerika.
Pertama, kisaran yang dilaporkan dari jenis rudal pembunuh kapal induk China ini tidak dianggap sebagai ancaman serius bagi kapal induk yang lebih dekat kecuali jika ia memiliki sistem panduan presisi dan kemampuan untuk melacak dan mencapai target yang bergerak. Setiap terobosan dalam apa yang disebut "kill-chain" ini akan membuat senjata itu tidak berguna.
Juga, ketika banyak yang secara alami tidak dibahas untuk alasan keamanan yang dapat dimengerti, Angkatan Laut AS terus memajukan teknologi baru meningkatkan sistem pertahanannya yang berlapis-lapis.
Kedua, Angkatan Laut Amerika terus membuat langkah cepat mempersenjatai kapal-kapal permukaannya dengan senjata laser baru dan sistem EW (electronic warfare) canggih yang cenderung "men-jamming" rudal-rudal yang masuk, menghentikan mereka, menghancurkan lintasan mereka atau hanya membuangnya saja.
Selain itu, sistem pertahanan berlapis Angkatan Laut Amerika tidak hanya mencakup sensor berbasis udara, ruang angkasa, dan jarak jauh yang lebih baru, tetapi juga dek-fire interceptor yang terus menerima upgrade peranti lunak untuk akurasi yang lebih baik.
Sebagai contoh, rudal SM-6 Angkatan Laut dan Evolved Sea Sparrow Missile (ESSM) Block II sekarang direkayasa dengan perangkat lunak dan upgrade sensor yang memungkinkan mereka untuk melihat dengan lebih baik dan menghancurkan "target bergerak" yang mendekat.
Upgrade teknis SM-6, misalnya,dilengkapipencari "dual-mode" ke dalam senjata itu sendiri yang memungkinkannya untuk membedakan target bergerak dengan lebih baik dan menyesuaikan penerbangan untuk menghancurkannya.
ESSM Block II, juga memiliki mode penelusuran laut yang memungkinkan misil pencegat untuk menghancurkan rudal-rudal yang mendekat yang terbang paralel ke permukaan pada ketinggian yang lebih rendah.
Sensor udara baru juga, seperti drone canggih dan pesawat tempur siluman F-35C ISR yang berkemampuan besar kemungkinan akan berhasil dalam membuktikan aset pengawasan "aerial node" yang dapat membantu memberi petunjuk kepada komandan kapal permukaan untuk mendekati rudal.
Apa artinya semua ini adalah bahwa, terlepas dari klaim China bahwa rudal pembunuh kapal induknya membuat kapal induk AS usang, tampaknya masuk akal bahwa kelompok-kelompok tempur kapal induk Amerika tetap menjadi ancaman serius, dan, sederhananya, akan melakukan perlawanan besar.
Faktor-faktor tersebut kemungkinan menjadi bagian dari alasan mengapa para pemimpin Angkatan Laut AS terus mengatakan bahwa kapal induknya dapat beroperasi dengan sukses di mana pun mereka membutuhkan.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon