Pindad akan Cari Pendanaan Bank untuk Kejar Pesanan Amunisi Kementerian Pertahanan

KangUsHa 10:31
Loading...
radarmiliter.com - PT Pindad (Persero) berencana mencari pendanaan eksternal dari pihak perbankan untuk menambah kapasitas produksi amunisi hingga sebesar 1 miliar butir amunisi per tahun.
Direktur Utama Pindad Abraham Mose mengatakan, agenda penambahan kapasitas produksi bertujuan untuk mengejar pesanan amunisi kaliber kecil sebanyak 4 miliar butir dari Kementerian Pertahanan (Kemhan) yang diterima Pindad pada pekan lalu.
Abraham mengaku belum bisa memberikan angka pasti nilai kontrak yang diperoleh dari pesanan amunisi, namun ia bilang, harga setiap butir amunisi yang dipesan akan diacu kepada harga amunisi Pindad pada kontrak-kontrak sebelumnya.
Amunisi
Amunisi  
Sedikit informasi, pada kontrak-kontrak sebelumnya, harga amunisi kaliber kecil Pindad berkisar US$ 0,35 - US$ 0,4 per butirnya. Dus hitungan kasar Abraham, nilai kontrak amunisi yang diperoleh akan berkisar antara Rp 19 triliun sampai sekitar Rp 20 triliun secara total.
Dengan jumlah yang demikian, Abraham mengaku optimis bisa memperoleh pinjaman dari pihak perbankan. “Karena kontrak sudah jelas, offtaker-nya sudah jelas, perbankan akan mendukung untuk kita melakukan modernisasi mesin untuk menaikkan kapasitas sampai bisa memproduksi 1 miliar butir per tahun,” kata Abrahan saat dihubungi Kontan.co.id pada Rabu, (15/7).
Saat ini kapasitas produksi amunisi Pindad memang masih terbatas. Menurut Abraham, kapasitas produksi amunisi Pindad saat ini berada di angka 225 juta butir per tahun dan diharapkan naik menjadi 300 juta butir per tahun pada akhir tahun nanti, seiring dengan penambahan mesin-mesin produksi yang saat ini tengah berlangsung. Catatan saja, penambahan kapasitas produksi amunisi menjadi 300 juta butir per tahun ini memanfaatkan dana penyertaan modal negara (PMN) dan investasi mandiri.
Sembari upaya penggalangan dana dari pihak perbankan dilakukan, Pindad akan memanfaatkan kapasitas produksi terpasang yang ada untuk ‘mencicil’ pesanan amunisi dari Kemhan hingga tahun 2024 mendatang. Harapannya, target produksi 4 miliar butir untuk memenuhi pesanan dari Kemhan bisa dikebut di tahun-tahun berikutnya setelah kapasitas produksi amunisi Pindad mencapai 1 miliar per tahun.
Pesanan kendaraan taktis (Rantis) Maung dari Kemhan
Selain memperoleh pesanan amunisi, Pindad juga memperoleh pesanan kendaraan taktis (Rantis) bernama Maung sebanyak 500 unit untuk tahap pertama. Rantis Maung yang dipesan memiliki harga yang bervariasi, bergantung pada jenis variannya.
Perbedaan antar varian terlihat pada kelengkapan kendaraan seperti bracket senjata yang dimiliki, GPS, dan lain-lain. Namun sebagai gambaran, umumnya harga rantis yang diproduksi Pindad berkisar di angka Rp 600 jutaan per unitnya.
Untuk mengejar target pesanan, Pindad akan menggenjot produksi sekitar 2-3 unit per harinya. “Kami sudah mulai produksi di Juli Agustus ini, paling tidak sudah ada beberapa yang bisa kita tampilkan di acara hari ulang tahun angkatan bersenjata nanti,” kata Abraham.(Muhammad Julian)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon