Rusia Tegaskan Komitmen pada Perjanjian Larangan Uji Coba Senjata Nuklir

KangUsHa 16:26
Loading...
radarmiliter.com - Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan, Moskow tetap berkomitmen terhadap larangan uji coba nuklir dan terus menerapkan Perjanjian Uji-Larangan-Nuklir Komprehensif meskipun fakta bahwa perjanjian itu belum berlaku. Ini adalah respon atas Laporan Kepatuhan Kontrol Senjata, Nonproliferasi, dan Perjanjian dan Komitmen Perlucutan Senjata 2020 yang dirilis oleh Amerika Serikat (AS).
Moskow mengatakan, tuduhan AS bahwa Rusia diduga melanggar moratorium pengujian nuklir dengan melakukan eksperimen nuklir yang tidak konsisten dengan standar 'nol hasil' AS adalah bohong belaka. Rusia mengatakan, laporan itu tidak disertai dengan bukti yang konkret.
Rusia
Rusia 
"Bersamaan dengan ini, AS mengakui bahwa mereka tidak tahu tentang jumlah percobaan pada 2019 atau tentang apakah itu dilakukan atau tidak. Kami menggarisbawahi bahwa sesuai dengan komitmen internasionalnya, Rusia tidak boleh mengikuti "standar" AS dalam bidang pengujian," ucapnya.
"Kami secara resmi mengkonfirmasi bahwa Rusia tetap berkomitmen penuh pada moratorium pengujian nuklir dan terus mengimplementasikan ketentuan-ketentuan Perjanjian Uji-Larangan-Nuklir Komprehensif berkaitan dengan larangan pengujian nuklir, terlepas dari kenyataan bahwa perjanjian itu belum berlaku," sambungnya, seperti dilansir Tass pada Senin (6/7/2020).
Kementerian itu kemudian mengatakan, tidak seperti AS, Rusia telah meratifikasinya 20 tahun yang lalu dan telah menerapkannya dengan sukses. Bersamaan dengan ini, jelasnya, Rusia melanjutkan dari asumsi bahwa setiap perbedaan pendapat tentang kriteria kepatuhan dengan komitmen yang relevan dapat dan harus diselesaikan dalam kerangka kerja Perjanjian Uji-Larangan-Nuklir Komprehensif.
"Selama AS belum meratifikasi perjanjian ini, kami pikir itu kontraproduktif untuk membahas dengan perwakilan negara itu masalah kepatuhan dengan larangan pengujian nuklir itu," tukasnya.(Victor Maulana)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon