Skenario Taiwan Gempur Beijing dengan Rudal Jelajah Jika China Lakukan Invasi

KangUsHa 20:27
Loading...
radarmiliter.com - Jika menarik pelatuk dan mengirim pasukannya mengalir melintasi Selat , perang bisa berakhir dengan cepat. Roket-roket China dapat membuat pasukan Taiwan tunduk, membuka jalan bagi puluhan ribu marinir Beijing untuk bergegas ke daratan di barat daya Taiwan.
Itu adalah skenario terbaik untuk China. Skenario terburuknya adalah invasi terhenti di pulau Penghu yang jadi benteng di Taiwan, tempat Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengirimkan dua atau tiga kelompok tempur kapal induk dan perang berdarah bisa berlangsung selama berminggu-minggu.
Jika itu terjadi, Taiwan bisa melakukan lebih dari sekadar mempertahankan pulau dan pantainya. Taipei bisa menyerang balik China dengan persenjataan rudal jelajah supersonik jarak jauh yang bisa mencapai pedalaman di Beijing. Skenario perang itu dipaparkan beberapa lembaga kebijakan luar negeri di Amerika Serikat (AS) yang dilansir Forbes, Sabtu (18/7/2020).
Jangkauan Rudal Yun Feng milik Taiwan
Jangkauan Rudal Yun Feng milik Taiwan 
Ada suatu masa, belum lama ini, ketika angkatan bersenjata Taiwan sama-sama canggih dengan China dan, dalam kategori-kategori utama seperti kapal perang bersenjata rudal, lebih banyak jumlahnya.
Ini terlepas dari jumlah penduduk China yang berjumlah lebih dari satu miliar lebih banyak daripada jumlah penduduk Taiwan yang sekitar 20 juta.
Reformasi China pada akhir 1990-an dan awal 2000-an membuka ekonomi negara itu. Dua dekade pertumbuhan eksplosif memicu modernisasi cepat militer China. Pada tahun 2020, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) memiliki lebih banyak kapal, pesawat, dan kendaraan yang lebih baik daripada yang dimiliki militer Taiwan.
Tidak dapat bersaing secara langsung dengan China, Taiwan telah menulis ulang strategi perangnya. Alih-alih memenuhi tantangan pesawat lawan pesawat, kapal lawan kapal, dan tank lawan tank China, militer Taiwan berencana untuk membiarkan China mendekat, kemudian melemparkan ribuan rudal ke arah mereka.
"Tujuan Taiwan adalah untuk mencegah dan menunda invasi potensial," papar Nuclear Threat Initiative (NTI), lembaga non-profit yang bermarkas di Washington, DC.
Gudang persenjataan besar dan berkembang di Taiwan termasuk Stinger, Chaparral, Patriot, Tien Chien, dan rudal surface-to-air Tien Kung; rudal anti-tank Javelin, TOW dan Hellfire; serta rudal anti-kapal Harpoon dan Hsiung Feng.
Rudal jarak pendek itu pada dasarnya bersifat defensif. Untuk menyerang balik China, Taiwan bisa mengirimkan rudal jelajah Wan Chien dan rudal jelajah Yun Feng.
Yun Feng, produk dari Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan di Taiwan, menjadi ancaman yang lebih besar bagi China.
Rudal itu dapat melakukan perjalanan sejauh 1.000 mil dengan hulu ledak seberat 500 pon. Tidak jelas seperti apa sistem panduan yang dicakupnya, tetapi bisa berupa kombinasi GPS dan panduan inersia mandiri.
Yun Feng adalah senjata supersonik dengan daya dorong siklus gabungan. Sebuah penguat roket yang solid mempercepat rudal ke kecepatan jelajahnya, di mana air-fed ramjet mengambil alih kinerjanya. Rudal anti-kapal ASM-3 yang menakutkan di Jepang menggunakan propulsi yang sama.
Secara teori, peluncuran Yun Feng dari Taiwan dapat menyerang pangkalan PLA di Shanghai dan Beijing. Lapangan udara dan pusat komando adalah target paling berharga.
"Dalam menerjunkan rudal jelajah modern, Taipei menyampaikan kepada Beijing bahwa perang tidak akan terbatas pada pulau dan perairan di sekitarnya," kata American Enterprise Institute, sebuah lembaga kebijakan di Washington, DC.
"Rudal jelajah memungkinkan Taipei untuk menimbulkan biaya pada China, baik dengan menyerang target PLA maupun dengan membawa pulang perang untuk warga China."
PLA dapat berusaha untuk mempertahankan terhadap rentetan serangan rudal jelajah Yun Feng dengan menempatkan baterai rudal surface-to-air di sekitar pangkalan yang paling penting dan dengan menekan unit rudal Taiwan di darat.
Tetapi sistem pertahanan rudal jarang berhasil. Sangat sulit untuk menghancurkan unit peluncuran seluler kecil ketika mereka dalam penyembunyian. Selama masa perang, Taiwan mungkin akan dapat meluncurkan sebagian besar rudal jelajah Yun Feng-nya. Sebagian besar dari mereka akan menghantam sesuatu.
Taiwan mulai menerjunkan rudal jelajah Yun Feng pada awal 2014. Uji coba berlanjut pada tahun 2020. Tidak jelas berapa banyak jumlah Yun Feng yang digunakan atau yang direncanakan untuk ditempatkan dalam siaga tempur. Tetapi semakin banyak rudal jelajah yang dapat diluncurkan Taiwan ke China, invasi menjadi berisiko bagi Beijing. (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon